Ulah PSM Jadikan FSH Membara Semakin Membara - LPM ARRISALAH

Ulah PSM Jadikan FSH Membara Semakin Membara

Share This
Doc. Khusus
   
Malam puncak Dies Natalis Fakultas Syari’ah dan Hukum (FSH) UIN Sunan Ampel (UINSA) Surabaya yang ke 57 yang betemakan FSH MEMBARA yang mengundang beberapa band lokal surabaya yakni WAFAT, POLLAR33, AWAKULO, KOEDRACT dan METALION.

Namun dalam acara tersebut ada keganjalan pada sesi akhir-akhir acara, yakni tiba-tiba matinya lampu di dalam Auditorium UINSA menyebabkan banyak orang heran, ternayata ada mahsiswa Paduan Suara Mahasiswa (PSM) yang mematikan lampu, “kami awalnya memang membuat kesepakan sebelumnya dengan anak-anak PSM, bahwa acara akan selesai pukul 11 atau 11.30 namun pada saat itu pukul 11.30 acara hampir selesai tapi anak-anak PSM tak mau sabar mematikan lampu”  ucap billyco ketua pelaksana FSH MEMBARA (13/12/18)

Lalu terjadi pemukulan yang dilakukan oleh para mahasiswa FSH kepada anggota PSM yang telah mengacaukan acara FSH MEMBARA, “kami memukuli mereka bukan tidak sabar, namun karena anak padus yang telah mengacaukan acara kita di ujung-ujungn acara yang hampir selesai, kita tidak salah mas, karena telah menjalankan prosedur dan kordinasi kepada semua pihak,” tegas Billy.

“Padus mempunyai image yang baik, yakni organisasi yang disegani tak akan melakukan hal yang egois seperti itu,” lanjutnya.

Awalnya anggota PSM mengelak untuk disalahkan karena menganggap apa yang dilakukannya bener sesuai perjanjian. Namun akhirnya mereka mengakui kesalahnnya dan keegoisannya anak FSH “ Alhamduliilah mas, akhirnya anak-anak padus mau mengakui bahwa mereka egois dan memang ini kelalaian mereka,” ujar Billy.

Kejengkelan bukan hanya ada pada semua panitia tapi pihak DEMA pun juga merasakannya seperti yang dinyatakan oleh ketua DEMA Alung sapaan akrabnya, “wajar saja, tidak mau ricuh gimana toh, aliran di listrik dimatikan di tengah salah satu band yang tampil, tidak hanya DEMA atau panitia yang syok dan panas, para penontonpun juga panas atas tindakan yang takberakhlakul karimah,” ucapnya.

“Ya, PSM adalah aktor kericuhan itu” kata pihak DEMA tantang dalang chaos diacara ini adalah PSM.

Pihak PSM Miftahkhul Khoir telah bertemu dengan pihak DEMA FSH dan ketua pelaksana untuk meminta maaf atas keegoisannya “Saya mewakili seluruh anggota PSM UINSA bersamaan dengan alumni yang juga hadir malam hari itu. Sudah bertemu dengan Dema FSH dan ketua pelaksana. Kamipun sudah meminta maaf karena menyalakan lampu tanpa konfirmasi kepada panitia acara, dan juga meminta maaf sudah mendesak acara agar cepat selesai karena mengingat waktu telah larut.” Ucapnya. “Kami berharap tetep terjalin silaturrahmi antara FSH dan PSM” lanjutnya

Pihak DEMA sendiri meminta maaf kepada semua penonton yang tak puas dengan adanya acara ini dan juga kepada pihak PSM ysng telah mereka hakimi, “kita dari keluarga besar Dewan Eksekutif Mahasiswa mengucapkan mohon maaf yang sebesar besarnya kepada penonton dan juga tamu undangan, tak lupa kepada pihak PSM, Tentunya ini akan menjadi bahan evaluasi bagi kami kedepannya.” Tuturnya. (Odi)

1 komentar:

Post Bottom Ad

Responsive Ads Here

Pages