Kecelik: Demonstran Gagal Dapatkan Kepastian - LPM ARRISALAH

Kecelik: Demonstran Gagal Dapatkan Kepastian

Share This

Doc. Arrisalah

Telah terjadi aksi demonstrasi di gedung Rektorat UIN Sunan Ampel (UINSA) Surabaya, (02/05). Hal ini terjadi lagi-lagi dipicu lantaran beberapa oknum mahasiswa yang tergabung dalam Front Mahasiswa UINSA ingin menggugat terkait ketidak puasan dengan kenaikan UKT.

Dalam demontrasi tersebut mereka menuntut 4 hal di antaranya, Waktu Banding UKT 2 Minggu Sebelum Pembayaran (Ada info banding UKT), Sistem Verifikasi UKT (Tidak tepat sasaran ditambah pengembalian sistem yang dulu), Fasilitas atau Sarana Prasarana, dan Penurunan UKT.

Dalam verifikasinya, Hety selaku Kepala Bagian Keuangan dan Akuntansi Biro Administrasi Umum, Perencanaan dan Keuangan (Kabag AUPK) menyampaikan terkait kenaikan UKT disebabkan pembiyaan tersebut saling menopang sesuai kondisi ekonomi masing-masing mahasiswa. Terkait dengan sistem online mengenai penentuan UKT yang digunakan mengikuti sistem yang berlaku saat ini.

"Memang sekarang era digital, kan kalau kembali ke sistem manual berarti kita tidak siap dengan revolusi 4.0,” pungkas Hety.


Doc. Arrisalah (Terlihat massa demo sedang melakukan orasi sebelum memasuki gedung Rektorat)


Antusiasme mereka yang ingin menciptakan kepastian ini, belum membuahkan hasil. Front Mahasiswa UINSA yang menggandeng mahasiswa seluruh fakultas dianggap terlalu apatis, hal ini diungkapkan oleh Hety, pasalnya rektor UINSA tidak dapat menemui massa demonstran karena sedang menghadiri undangan kerja sama di Malaysia.

“Kita kaget tahunya itu pas ada acara pembekalan karir untuk wisudawan-wisudawati, tiba-tiba di bawah ada kerusuhan," lanjut Hety.

Hasil wawancara eksklusif crew Arrisalah bersama Hety, ia mengatakan pihak Front Mahasiswa UINSA tidak mengirim surat, namun tidak diketahui dengan jelas apakah surat tersebut ada di ruang rektor atau belum dikirim. (Fm/Vr)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Post Bottom Ad

Responsive Ads Here

Pages